Thursday, June 30, 2016

Me


I want to love

I want to be love

I want to do this

I want to do that

I want them to do this

They wouldn't do it

I want to stop

But I can't stop.




*A poem I read long time ago. Don't really remember by whom or where I read it but I love it.

Friday, June 3, 2016

Perform

Assalamualaikum and good day.


Kali terakhir aku aktif ber-blogging adalah pada akhir tahun 2012 iaitu semasa aku Form two (14 years old). Aku memang selalu sangat edit blog ni. Di sebabkan ketika itu aku memang mahir menggunakan Adobe photoshop so aku memang kerap lah tukar format blog ni pasal aku rajin buat header baru. So selepas aku stop aktif ber-blogging ni, pengetahuan aku tentang nak edit dan menggunakan photoshop turut pudar mengikut arus peredaran zaman. Tambahan lagi, aku punya blog punya html code dah agak jahanam so memang tak boleh nak buat apa dah. Conclusion-nya di sini aku nak beritahu yang aku nak edit blog ni tapi aku dah lupa nak buat macam mana. Jadi aku terpaksa lah berdepan dengan layout yang sama sahaja. 

Okay, aku baru sahaja (well takdelah baru sangat) habis menjadi salah satu pemimpin mahasiswa atau PM dalam Minggu Destinasi Siswa atau lebih di kenali dengan perkataan MDS di UiTM Cawangan Selangor, Kampus Dengkil. Akan tetapi. Sebelum aku melompat dengan lebih dalam ke arah MDS ni, aku nak beritahu juga yang sebelum aku sertai MDS di UiTM Dengkil, aku telah menghadiri sesi temuduga Sarjana Muda Undang-undang (kepujian) di UiTM Shah Alam. 

Iv aku pada awalnya di tetapkan pada jam 8.30 pagi, 21hb May 2016 tetapi ditukarkan pada sesi 2.00 petang pada tarikh yang sama apabila aku check semula surat panggilan temu duga aku tu. Aku gerak dari Muar ke Kuala Lumpur waktu 6.00 PM pada 20 May 2016. Aku gerak awal tu pun pasal pakcik dan makcik aku seboleh-boleh nak hantar aku. Aku malas lah nak berdebat pulak dengan mereka jadi aku pun setuju lah nak stay rumah mereka. Nak pendekkan cerita, pada hari iv tu aku dapat panel 1 group kelima. Yang tak boleh blahnya, salah seorang dari interviewer aku tu adalah Sir Izz, lecturer LAW 088 aku tapi dia tak kenal dan ingat aku pun.

Antara soalan-soalan yang ditanya kepada aku ialah:

1. Introduce your self.
2. What is your favorite law subject?
3. Questions regarding my fav law subj.

Tbh, memang pendek sangat waktu iv aku tu. Sampai aku sendiri jadi risau. Aku ni tak berapa perform ke masa iv tadi? Tapi bila aku tanya balik Sir Izz semasa dia beri taklimat berkaitan Akta 174 masa waktu MDS, dia cakap interviewer dah berpuas hati and that's the reason why sekejap je. Aku rasa agak senang hati juga tetapi aku tetap ada risau. Selagi tak keluar result kemasukan Degree aku tak kan senang duduk. Peringatan! Setiap penal iv akan tanya soalan berlainan. Tak semua yang bernasib baik dapat sekejap je macam aku. Ada je yang lama bebeno kat dalam bilik iv tu. Dan dia juga akan bertanya berkenaan dengan current issues but luckily mereka tak bertanya semasa sesi iv aku.

***

Let's move on to MDS. Aku telah terpilih untuk menjadi PM di MDS UiTM Dengkil. Well aku mohon dan aku dapat jadi. Ianya bermula pada 22hb sehingga 28hb May 2016. MDS ni merupakan antara minggu yang paling memenatkan dalam hidup aku. Aku ni antara salah satu ahli biro program dan protokol. Pada awalnya aku ingat kerja biro program ni just duduk dalam dewan dan jaga MB. Rupa-rupanya aku punya "ingatkan" tu memang kelaut. Kau kena handle program yang nak dijalankan. Skop kerja dia basically kena tahu siapa yang beri ceramah, pastikan mereka datang tepat pada waktunya dan habis ceramah pada waktunya, dan pastikan mereka tahu kat mana tempat nak beri ceramah.

Tapi bagi aku bahagian-bahagian kerja yang aku mentioned sebelum ni biasa aja. Maksudnya takdelah susah mana pun. Bagi aku bahagian yang paling susah sekali adalah nak grab attention MB masa waktu lapang ketika dalam dewan. Aku memang rasa hambar habis lah sepanjang waktu MDS tu. Aku ni dah lah orang asyik cakap garang je pastu bila try nak melawak memang kena cop hambar. Serious sedih dan awkward as ever. Oh ya! Ada kisah menarik juga berkenaan dengan sikap aku yang garang ni.

PM: Awak, saya nak tanya sikit boleh?
Azie: Tanya jelah.
PM: Awak ni memang garang eh?
Azie: Hahahaha takdelah garang. Tegas je. Asal tanya?
PM: Oh, tadi ada MB tanya, "Akak tu memang garang eh?" kat saya.
Azie: Oh okay. Btw nama saya pun memang bermaksud yang tegas dan saya akak sulung. So that's why lah kot nampak garang.

Well aku TAK nafi kan yang aku ni memang tegas sikit jadi aku chill jelah dengan soalan dia tu.

Terdapat sembilan orang ahli biro program. Majority pelajar asasi sains dan TESL. Aku sorang je law kat situ. Tetapi jangan risau. Aku tak mengamalkan semangat assobiah kat situ kay. Rasanya aku tak perlu pun kerana aku punya personality yang memang suka menyendiri dan buat hal sendiri yang membuatkan aku macam loner habis kat sana. Aku tak makan hati atau sedih sangat pasal aku dah terbiasa. Aku paling-paling dapat lepak dengan member pun dengan Icak, Nash, atau kadang-kadang dengan Faiqa. Masing-masing pun berlainan biro jadi takdelah berjumpa sangat.

Sepanjang MDS tu, 2 kali aku terlajak tidur sampai bangun pukul 9.30 PM. Yang sakitnya aku pegang kunci dewan dan budak-budak ni kena masuk pukul 8.30 PM. Banyak gila missed call tapi apakan daya, aku tidur mati tak ingat dunia dan tak dengar langsung ringtone phone aku. Bab rasa bersalah tu memang tak hilang lah tapi aku buat selamba dek jelah lepas aku mintak maaf. Masa yang dah lepas dan kesilapan yang dah berlaku aku memang tak mampu nak buat apa-apa lagi. Disamping aku punya loner atau lone ranger aku kat sana aku ada juga kenangan manis kay sepanjang MDS ni.

Pada hari kedua wave keempat iaitu MB TESL dan law, aku lepak dengan Nash dan beberapa lagi orang PM selepas aku dah habis program sesi petang pada hari tu. Aku tak naik rumah pun pasal takut terlajak tidur untuk program MB pada waktu malam tu. Serious aku cakap, waktu yang pendek dan sekejap itulah yang aku paling happy dan enjoy sepanjang MDS tu. Aku lepak dengan member aku kenal, aku tak hambar sangat, dan aku tak rasa bosan pun. Alhamdulillah aku dapat beri sepatah dua kata kat junior-junior aku nasihat-nasihat sebagai pembakar semangat mereka semasa sesi kuliah maghrib. Aku ada baca tweet #mdsdengkil #dengkilperform yang ucapkan terima kasih for the speech. Aku gembira pasal at least ada yang nampak tujuan aku membebel kat depan mereka.

In a nutshell, it was a hectic and a very tiring week but I'm glad for joining it.


P/S: Saya seorang PEMPIMPIN guys.



Love always,

Hazie

Monday, May 9, 2016

Thorn

Assalamualiakum and a very good day.

Hari ni aku nak beritahu satu berita yang mengembirakan hati aku. Well ni dah lama sebenarnya tapi aku saja nak beritahu kat blog ni. Aku akhirnya telah dapat Band 5 untuk peperiksaan MUET aku. Alhamdulillah. Sebelum ni aku dapat Band 4. Aku bersyukur. Aku rasa betullah pepatah yang menyatakan "Dewasa membesarkan kita". Ada ke pepatah tu? Aku pun tak sure sebenarnya. Main hentam je hahah! 

Tapi kali ni aku tak nak cakap pasal MUET atau lain. Aku nak focus pada perkataan "seriousness". Aku selalu salah taip/eja perkataan "serious". Biasanya dia akan jadi macam ni "serius" atau "seriuos". Ya Allah terukkan vocabulary aku ni? Bila masuk part spelling suatu perkataan tu, aku selalu jadi self-conscious. Tapi nasib baiklah ada auto-correct dan Google. Fuh lega.  

Okay berbalik kepada cerita yang asal. Tadi aku marah adik aku yang ketiga. Dia berusia 13 tahun. Tahun ni baru masuk form one kat SMK Convent Muar. Ya. Sekolah lama aku dulu. Dia cakap dan cerita kat aku yang ada segelintir cikgu macam bandingkan dia dan aku tapi Wallahu a'lam. Aku pun tak sure sejauh mana kebenarannya. 

Aku hanya mampu fikir sebab yang paling munasabah perkara macam ni berlaku ialah dari attitude adik aku sendiri. Aku dan adik aku yang sorang ni tak ada hubungan yang rapat sebenarnya walaupun aku memang sayang betul kat dia masa dia kecik-kecik dulu. Sekarang dia suka ber-loyar buruk dengan aku. Eh bukan aku sorang je sebenarnya. Bahkan dengan ahli-ahli keluarga kami yang lain. Termasuklah dengan keluarga pakcik dan makcik aku yang duduk sebelah rumah kami. 

Kakak saudara aku pernah bercakap jujur dengan aku yang dia naik menyirap dengan perangai adik aku yang kuat melawan dan banyak bermain-main yang tak sepadan dengan usia sebenar dia iaitu 13 tahun. Jujur aku cakap, masa aku dengar kakak tu cakap, ada timbul perasaan malu sedikit. Aku terkejut dan tak sangka. Walaupun sedikit tapi masih lagi ada. Biasanya aku memang amalkan sikap pergi-mampus-sama-kau dengan adik aku tu.

Dan pada pagi ini memang aku masih lagi terpikir pasal perkara itu. Adik aku masih tak tidur lagi walaupun sekarang ni dah masuk pukul 2:00 AM. Jangan persoalkan aku. Aku bukannya nak pergi sekolah atau kerja esok. So aku usually memang tidur lagi lambat. Aku geramkan sangat-sangat kat adik aku ni. Aku marah tengok keputusan UPSR dia. Sedih tapi marah lebih menyelubungi diri dan perasaan aku. Bila aku keluar bilik nak pergi ke dapur tadi dia ikut.

Aku tegur atau lebih tepat marah kat dia kenapa tak tidur-tidur lagi. Alasan dia esok tak sekolah agama. Kalau pun tak sekolah agama dan kau tak nak tidur, baik kau baca buku. Belajar. Tegur aku. Aku suruh dia belajar tinggi-tinggi dan marahkan dia dengan kedudukan pelajaran dia sekarang. Suara dan nada aku serious tetapi dia boleh balas macam ni. "Belajar atas peti ais eh? Tadi kak long suruh belajar tinggi-tinggi."

Aku sedih, kecewa dan marah dengar balasan dia tu. Aku rasa nak give up dengan dia. Kalau dia sendiri tak nak ubah diri dia takkan aku pulak nak melebih kan? Aku tak nak dia menyusahkan mak dan bapak aku nanti. Kalau dia ni tak pandai belajar sangat aku tak marah sebenarnya. Tapi tolonglah ringan tulang. Ini tidak! Dah lah tak ada initiative nak improve dalam study lepastu pemalas nak tolong kat rumah! 

Aku ni kalau ikutkan hati memang teruk dia kena. Aku malas nak buat onar pulak kat dalam family aku. Aku penat. Dia memang menyakitkan hati aku. Maybe perkara ni akan berlaku dalam jangka yang panjang. Maybe sampai dia sedar yang dia tu dah cukup besar untuk ambik semua perkara dalam kehidupan dia dalam keadaan yang serious. Ini kerana masa yang berlalu, tak dapat di ulangi semula.


Love always,

Hazie

Wednesday, April 20, 2016

Denial

Assalamualaikum and good evening.

Aku ni seorang manusia yang introvert and no, I'm not a shy person at all. Aku suka duduk rumah dan terutama sekali dalam bilik aku. Bilik aku ni sebenarnya dah lah panas, bau pun kepam pasal banyak sangat barang dan tak kena sinaran matahari. Tapi aku boleh lepas selamba dek je dalam ni lama-lama. Why? It is because aku dah terlalu selesa dalam bilik ni. Jadi ianya membuatkan aku malas nak keluar rumah dan terutama bilik. Jadi aku sampai Muar daripada Dengkil masa 16 April 2016. Aku saja balik lambat sehari pasal nak keluar jalan-jalan dengan housemate aku yang sorang ni. Tak menyesal walaupun penat teramat sangat. 

Okay, aku baru je keluar rumah hari ni, 20 April 2016, untuk jemur baju kerja ibu aku. Kalau tak memang tak ah aku nak tempel muka aku kat luar rumah tu. Tapi bila fikir balik lama jugak tu. Dah empat hari balik rumah baru nak keluar hari ni. Teruk betul perangai aku ni. Hahaha. Jadi aku tengah jemur baju tu, abang sedara aku yang sorang ni tegur lah. Dialog dia lebih kurang macam ni:


AS (Abang sedara): Imah? Imah ke tu?
Aku: Ha ye. Imah ni. Tengah jumur baju.
AS: Bila balik?
Aku: Baru-baru ni je. (Tbh, aku tak ingat bila aku balik masa tu)
AS: Ohh. Cuti semester ke ni?
Aku: Eh tak lah. Imah dah habis dah. Tengah tunggu Degree je ni.
AS: Ohh. Imah makin gemuk ek. Makan berapa kali kat sana?
Aku: (Start malas nak layan) Sekali je.
AS: Yeke sekali. Makin gemuk je.
Aku: Yee. Kat sana busy. Tak sempat nak makan.

Lalu aku pun abaikan abang sedara aku dan teruskan menjemur baju. Aku takde lah makan sekali je kat sana. Aku malas nak layan so aku cakap je sekali. Tapi mostly aku makan malam je pasal aku malas nak makan lunch dan nak jimat duit. Walaupun aku malas nak layan tapi tak bermakna aku marah. Aku tak denial yang aku ni seorang yang berbadan gempal. Thats why aku no hard feeling terhadap komen yang abang sedara aku bagikan kepada aku.

Aku kadang-kadang keliru sebenarnya. Adakah parah rupa, bentuk badan yang penting bagi seorang perempuan? Kalau dia berbadan gempal sikit atau banyak adakah seorang lelaki akan menolak dia? Apakah alasan mereka bahawa perempuan yang berbadan gempal ni takde sex appeal? What I meant by sex appeal ni bukan dari konteks sexual tetapi generally atau lebih specific aura keperempuanan. Aku tahu yang kalau kau seorang perempuan yang kurus atau fit ada rupa paras yang cantik, itu dikira perfect untuk serorang perempuan. Aku tahu itu.

Tbh, aku sendiri sedar yang biasanya kalau sertai apa-apa aktiviti atau program, mesti jarang nak nampak perempuan berbadan gempal sertainya. Aku rasa diorang yang tak sertai pasal diorang ada low self-esteem sangat. Tetapi malangnya aku ni ada high self-esteem bila aku try ukur guna Rosernberg's self-esteem measurement. Aku personally nak jugak kuruskan badan aku ni. Serious aku nak tapi perkataan tapi tu yang menghalang aku. Tapi aku malas. Tapi aku nak tidur. Tapi aku nak makan tu nak makan ni. Tapi aku peduli apa?

Bagi aku, aku nak ada tubuh badan yang sihat supaya aku dapat jauhkan diri daripada menghidapi penyakit yang merbahaya seperti, kolestrol tinggi, darah tinggi, sakit jantung, strok etc. Aku ni dah lah tak suka bau hospital so takkan lah aku nak masuk hospital pasal penyakit-penyakit macam ni. I wanna live my life till the fullest as I can. Aku juga tertanya-tanya sama ada perempuan yang berbadan gempal ni memang tak layak ke dipandang sama macam orang lain tanpa diskriminasi?

Maybe dia ni memang keturunan badan besar-besar atau dia sakit. Jarang orang fikirkan dari segi kotak fikiran sebegini rupa. Tapi aku tak salahkan mereka. Maybe appearance kami yang membuat kan mereka semua anggap kami ni cuma orang gemuk yang tahu baring sambil makan dan pemalas. Its okay. Aku tak marah cuma kasihan sahaja yang mampu aku berikan. Kalau mereka mempunyai pandangan yang lebih luas dan mendalam tentang isu-isu macam ni, mesti diorang akan pandang dari sudut yang berbeza-beza.

Lain orang lain pandangan. Oh ya persoalan yang terakhir. Adakah orang perempuan yang berbadan gempal ni tak layak nak dapat pasangan hidup mereka? Dari pengalaman aku sendiri, aku pernah diberitahu yang aku ni kalau tak kurus, takde siapa yang nak dan akan hidup sorang-sorang sampai mati. Its okay. Aku akan kerja keras dan biayai diri aku ke rumah orang tua yang paling selasa sekali. Ataupun aku hire seorang personal nurse untuk jaga aku nanti. Aku seorang yang realistic. Kalau takde siapa yang berkenan dengan aku, aku pasrah. Maybe takde rezeki aku kat sini. Life must go on.

Love always,

Hazie


Finish

Assalammualaikum and good evening.


Sudah hampir dua bulan aku mengabaikan rancangan aku nak update blog ni dengan lebih kerap. Tetapi apakan daya, aku cuma seorang manusia yang khilaf dan terlalu sibuk dengan urusan dunia untuk melaksanakan impian aku itu. Sebagai seorang manusia, telah menjadi lumrah bahawa kita hanya mampu merancang. Yang lain? Cuma Dia Yang Satu itu sahaja yang tahu pengakhirannya sama ada baik atau yang buruk. Kalau baik, kita anggap ianya satu cabaran kerana Allah mungkin mahu melihat sejauh mana iman kita boleh kekal pada Yang Satu. Kalau buruk, anggaplah itu ujian dan cubaan oleh Allah untuk kita menjadi manusia yang lebih baik daripada apa yang kita telah jadi pada hari ini. 

Alhamdullilah. Pada 14 April 2016, berakhirlah sudah perjalanan aku dalam dunia "Asasi". Ya, aku seorang pelajar asasi undang-undang UiTM. Overall pengalaman aku tentang foundation studies ni, memang best. Pendek? Memang pendek. Just study for one year and PAP!, you're done. After that, boleh sambung degree. Tapi memang sangat pack dan fast track pelajaran kat sini. Kalau korang terlalu leka pasal dah jauh dari mak dan ayah kat kampung dan lambat sangat nak biasakan diri dengan subjek-subjek yang hard core, memang susah lah nak cakap macam mana keputusan final nanti.

Aku bukan nak discriminate orang-orang macam ni. Yelah aku faham pasal ni terjadi kat aku masa semester satu yang lepas. Just tang lambat nak biasakan diri jelah. Aku hari-hari call mak aku. Rindu kahkahkah. Anyway, First time datang Kampus Kuantan, kenal housemates dan classmates, memang rasa kerdil lah diri ni dari segi pelajaran. Yelah, most of them daripada SBP (Sekolah Berasrama Penuh) or MRSM (Maktab Rendah Sains Mara). Aku ni cuma dari sekolah harian biasa aja. Tapi takpe, aku still bangga jadi Convent girl. Keputusan GPA aku semester satu memang lepas target aku. First dapat result tu memang happy lah tapi lepas je dengar kawan-kawan aku punya result, Ya Allah rasa macam usaha aku tu memang hmm. Tapi aku punya effort last sem memang takde lah banyak sangat pun. Malas je lebih.

Ikhlas aku cakap, semester dua ni memang usaha aku lebih. Aku terpaksa bagi effort berkali-kali ganda dari semester satu pasal nak cover aku punya overall CGPA. Ya sebagai seorang manusia yang khilaf, aku rasa menyesal tak study smart masa semester satu. Past is past, aku cuba buat yang terbaik untuk capai target aku untuk CGPA ni. Aku harap sesangat lepas, walaupun sebenarnya aku sendiri rasa target aku tu macam susah sangat nak capai. Tapi tidak mustahil kawan-kawan. Aku cubalah buat yang terbaik untuk assessment aku pasal kat situ lah boleh banyak membantu aku nanti. 

Aku nervous nak dapat result. Katanya dapat dalam hujung bulan lima atau tengah bulan lima. Aku nak sangat sambung pelajaran aku kat Degree Law kat UiTM. Aku rasa macam ni first time dalam hidup aku nak something so hard. Yeah, I'm one of the person who kinda always takes things for granted. So hopefully result aku capai lah target aku tu. Aku akan mohon UKM sebagai back up kalau tak dapat UiTM tapi aku memang nak sambung UiTM lah.

Below here is my pictures during semester two:-


My classmates dari semester satu sampailah semester dua. (PI005 1A/LWP02E)
Oh ya, baju biru tu Miss Eleyana, lecture ELC093 kami dan a few of our classmates not in the picture.


My housemates untuk semester kedua. Unfortunately kita orang takde ambik gambar masa semester satu. Well semester satu ada 12 orang and semester dua ada enam orang. Yang lagi satu tu dah nak balik so takdelah dalam gambar ni. 

Okay, aku akan rindu semua ni. Kenangan baik atau buruk semuanya aku rindu. Kita manusia ni hidup kat dunia ni sementara je. Tapi tak bermakna kena enjoy 24/7, no. Gunakan lah masa yang terhad ni untuk kumpul bekalan kita dan membina dan merapatkan ukhwah bersama orang yang kita kenal. Btw, doakan aku supaya impian aku tercapai. Amiin.

Love always,

Hazie